LAlapsambEL and the City

Persahabatan Bagai Kecebong

Posted on: April 23, 2009

Mengubah telor menjadi katak muda..

Kasian si katak sebagai hewan yang juga bermetamorfosis tapi kalah ngetrend dibandingin kupu-kupu. Boleh dong ya, skarang gw pake katak. Warning: Posting ini adalah curhatan emosional dan subjektif dari sudut pandang gw. Nama-nama pelaku sengaja disamarkan, dan kalo kalian tau, ga usah ditulis di comment juga, ya.

Udah 10 taun sejak gw pertama sahabatan bareng X, Y, dan Z. Sebut aja nama mereka seperti itu. Sebelum kalian bingung lebih lanjut, gw kasih tau aja kalo X itu cewe, Y dan Z itu cowo. Haha, you all know that it’s nearly impossible for me to have all-girls-bff-gank😀 Sebenernya, punya temen deket aja gw jarang banget, dengan pribadi gw yang sangat individualis ini, huhuhu. However, I do cherish friendship and value friends as an important part of my life, so keeping in touch with my friends is something that I think is worth trying.

Back to topic, sebenernya X itu temen SD gw. Tapi si Y dan Z baru gw kenal pas SMP. Ceritanya, X temenan deket sama Y dan Z, mereka sekelas waktu kelas 1 SMP. Karena gw suka mampir ke kelasnya X, gw jadi deket juga deh sama Y dan Z. Kita jadi sering bareng deh, mulai dari ketemu di sekolah, telpon-telponan, ampe jalan ke mal. Gw lupa dulu kita gimana aja, yang jelas gw ingetnya gw seriiiing banget nelpon Y, curhat gitu. Si Y ini sabar banget, karena selain dicurhatin gw, si X juga sering banget curhat ke dia. Gw ngerasa kita paling deket pas kelas 3 SMP, sering banget jalan bareng, apapun yang ABG biasa lakuin deh, hehehe.

Sampe akhirnya kita lulus SMP dan masuk SMA, ternyata X ga masuk ke sekolah yang sama dengan gw, Y, dan Z. Gw, Y, dan Z juga akhirnya masuk kelas yang beda-beda, dengan kegiatan yang beda-beda juga di sekolah. Kita punya temen-temen masing-masing, tapi kita masih suka jalan-jalan bareng. Biarpun beda sekolah sendiri, si X tuh yang paling rajin ngajakin kita buat ketemuan. Gw masih suka main ke kelasnya Y pas kelas 1, tapi pas kelas 2, entah knapa, gw jadi merasa agak-agak ga enak buat main ke kelasnya Y. Tapi dulu gw ga terlalu mikir apa-apa, karena gw punya banyak temen dan kegiatan lain di sekolah.

Nah, di tahun 2003/2004, di saat harusnya kita semua kelas 3 SMA, saat inilah justru kita pisah-pisah semua. Gw ikut pertukaran pelajar AFS ke Amerika, Z lulus SMA dan udah masuk kuliah karena kepinteran, jadi cuma X dan Y yang jadi kelas 3 SMA, itu pun di sekolah yang beda. Berhubung gw yang paling jauh, gw ga terlalu tau apa yang terjadi dengan mereka. Gw masih keep in touch sih, tapi ya gitu-gitu aja, paling YMan atau e-mail”an seadanya.

Singkatnya aja, gw udah balik lagi ke Jakarta. Ternyata, pada tahun berikutnya, Y kuliah di Bandung, dan X belum kuliah karena suatu hal. Mungkin karena perasaan senasib, gw jadi deket banget sama X pada saat itu, sering jalan bareng, belajar bareng, dsb. Gw sendiri juga ga gitu deket sama temen” SMA gw yang dulu, berhubung mereka udah pada kuliah, termasuk si Y. Awalnya sih, gw masih sering nelpon Y, tapi lama-lama gw merasa kalo dia udah kuliah, punya kesibukan sendiri, dan jadi ga enak karena merasa cuma  ngeganggu dia aja. Kalo Z sih happy-go-lucky aja, kalo gw & X nelpon ya ngobrol, diajak ngumpul ya hayu, santai aja lah. Intinya, seringnya sih gw jalan sama X aja pas saat itu.

Time passed by, sampai di akhir taun X memutuskan buat kuliah di Jogja, dan gw di Bandung, tepatnya di kampus yang sama dengan Y. Dengan jarak tempat kuliah yang jauh dan jurusan yang sama sekali berbeda, gw & X sibuk dengan kegiatan di kampus masing-masing selama 1-2 tahun pertama kuliah. Bahkan, kita ga ketemuan pas gw ke Jogja atau dia ke Bandung. Sebenernya, pada awalnya gw cukup excited bisa sekampus sama Y, yang berarti kita bisa ketemuan sering. Awalnya, beberapa kali gw coba ngajak Y ketemuan, tapi dia lebih sering nolak dengan berbagai alasan, kuliahnya penuh lah, istirahatnya sebentar lah, dsb. Sebagai anak TPB, gw sadar diri deh, mungkin kuliah dia segitu sibuknya, beda sama gw yang masih TPB, jurusannya beda pula, apa sih yang gw tau tentang jurusannya dia? Ternyata ya ternyata, beberapa bulan kemudian, gw udah kenal sama banyak anak di kampus gw, termasuk dari jurusannya Y. Terus gw nanya, emang jurusan lo segitunya ya? Jawabannya: tentu saja tidak, dengan bukti juga si temen gw yang jurusannya sama kayak si Y emang masih sempet ngapa-ngapain, ga seperti yang diinformasikan Y ke gw, deh. Oh, I was so hurt. Apa Y cuma menghindar dari gw aja?

Ya udah, kita semua melewatkan masa-masa itu tanpa kontak-kontakan. Selama Y masih di kampus, paling kita cuma hai-hai doang kalo ketemu, itu pun jarang, tau sendiri lah kemungkinan ketemu anak jurusan lain segimana gede sih di sini. Sampai X mulai ngehubungin gw lagi, gw lupa kapan, yang jelas udah lama banget kita ga ketemuan, dan banyak banget cerita hidup (halah!) masing-masing yang ga kita tahu dan baru cerita pas ketemu. Abis itu, gw sama X jadi deket lagi, dan kita sempet ngajak Z buat ketemu. Seperti biasa, Z yang santai-santai aja tetep seru pas ketemuan. Yah, layaknya orang reunian, kayak gimana, sih. Tapi Y ga ikut, gw lupa tepatnya kenapa, tapi sepertinya karena dia udah segitu jauh dari kita. Y udah lulus waktu itu, yang berarti gw udah tingkat 3, kayaknya sih pas awal 2008.

Pas pertengahan tahun, tiba-tiba gw ketemu Z ga sengaja pas di Dufan bareng anak IF, lagi ngantri Tornado. Wah, seneng banget bisa ketemu, kita saling nanya-nanya kabar, dan dia nyelametin karena gw baru menang Imagine Cup. Walaupun cuma sebentar, tapi sangat menyenangkan buat ketemu temen kayak si Z. Ga lama sebelum (atau setelah) itu, gw juga ketemu X, karena gw kabur liburan ke Jogja sendirian, dan nginep di tempat dia, hehehe. Bagaimana dengan Y? Hm, he’s still untouchable by our lives.😐

Sampe tiba-tiba beberapa hari yang lalu X ngimpi tentang Y, dan merencanakan kita ber-4 buat ketemuan pas weekend. Dia bela-belain deh jauh-jauh dari Jogja ke Jakarta buat reunian aja. Karena X masih merasa ga enak sama Y, dia minta gw buat ngehubungin Y. Ya udah, gw sms lah si Y dengan kata-kata biasa. 1 jam, 1 hari, ga ada balesan. Gw telpon, ga diangkat. Akhirnya, gw sms Y dengan kata-kata yang agak mengancam, yang akhirnya dibales dengan bilang tadi dia lagi sibuk (ini pas weekend, ya).  Gw bilang kalo kita mau ngajak dia ketemuan next weekend, dan dia bilang kalo dia lagi sibuk di kantor, termasuk weekend. Iya sih, gw ngerti kalo di antara kita, baru dia yang udah kerja. Gw tau mungkin kerjaan dia 24/7 whatsoever, tapi apa dia bener-bener ga bisa ngeluangin waktu? Bahkan menunjukkan antusiasme dan menawarkan waktu lain buat ketemuan aja nggak. Akhirnya, dia bilang kalo dia liat-liat kerjaan di kantor dulu minggu ini, dan bilang bakal ngasih jawaban hari Rabu.

Nah, kemaren kan Rabu, jadi gw sms dia buat nanya. Jawabannya cuma: ga bisa, gw lagi banyak kerjaan. Gw mikir kalo gw butuh nelpon dia, makanya gw sms lagi, nanya kapan gw bisa nelpon. Dia cuma bilang jangan, lagi sibuk. Of course! Siapa juga yang mau nelpon lo skarang? Makanya gw nanya, kapan lo ga sibuk sampe bisa gw telpon barang 5-10 menit? Yang akhirnya dijawab dengan: jam 10.

So, gw nunggu jam 10 dan nelpon dia. Waktu akhirnya diangkat dan gw ngobrol sama dia, it was… weird. Pertamanya standar lah ya, gw nanya gimana kabar dia, kerjaannya, pacarnya, keluarganya, dsb. Dia jawab, bla bla bla, terus *siiing*. Silence. Sebenernya gw cuma ngarep dia nanya kabar gw, like what old friends do in a reunion. But he didn’t! Bahkan gw sampe perlu nanya: “Eh, kok lo ga nanya kabar gw, sih?” untuk memulai cerita tentang diri gw. Again, I was really really hurt. Dia bahkan ga tau soal Z yang rumahnya sebenernya deket sama dia, soal gw yang ada di berbagai media pas pertengahan tahun lalu, apapun deh. Sebenernya, yang paling gw kecewakan adalah gimana dia sama sekali ga antusias buat keep in touch sama kita, to keep our friendship, biarpun udah kita yang duluan ngehubungin dia. 😦

Gw ga ngerti apa yang ada di pikirannya. Apa yang salah dengan gw, X, dan Z sampai lo ga mau temenan sama kita lagi? I know we live very different lives, different jobs, friends, partners, lovers, everything we have is different. But does it make us not be able to be friends anymore? I’m normally always optimistic in any conditions I’m in, even the worst ones. However, I just can’t see any light in this situation. I was thinking that maybe Y is super duper busy with work that he can’t meet us and hang out, and still expected him to be nice on the phone, and showed any signs of regret for not being able to make it. Apparently, he didn’t even ask anything about me, not even for “basa-basi”. I am really disappointed and don’t know what else we need to do. Maybe we’re just not meant to be friends anymore…

7 Responses to "Persahabatan Bagai Kecebong"

kalo kata orang
dalamnya laut dapat diukur, dalamnya hati siapa yang tahu

Yah yah, tapi udah bertaun-taun gitu loh, Pet. Ga tau juga ya, di dalam hatinya kayak gimana, huhuhu.

dari judulnya, kirain cerita lucu, ternyata..

penonton kecewa nih..

Yee, kan gw udah bilang ini curhatan emosional. Jadi penonton terima jadi aja, deeeeh😀

Ella!!🙂 thanks for passing by.🙂

I have this wordpress. but i dont use it anymore..

Hmmmm… kasian ya si Y…

It’s easy to make enemies, but it’s far harder to make friends..

yang ini malah menyia2kan…

[positive-minded mode on]
Kalo kubilang sih, ya mungkin saja dalam selang waktu setahun ketika lo ke Amerika, ada banyak hal yang terjadi ketika persahabatan itu mulai renggang, terutama kepada si Y ini. Dan dia mulai menyadari sesuatu (ato minder mungkin) dengan para sahabatnya. Lagian, sejak itu semuanya mulai menjauh (walo tetep coba in touch). But, kehidupan kuliah itu dapat mengubah segalanya. So, face it. He’s not your pal anymore.
[positive-minded mode off]

Well, life always changes. And this may be one of those changes🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: