LAlapsambEL and the City

Archive for Mei 2008

Hi, all!

I’d like to inform that I’m going out of town again. Tomorrow morning, I’ll fly to Brunei Darussalam for ASEAN University Network Educational Forum and Young Speakers Contest. I’ll represent ITB for the Young Speakers Contest. The event will be held from May 20-27, and I’ll be back to Bandung by 28th. I don’t have any international roaming number that will work there, but I’ll try to get a local number and publish it as soon as I have it. If you need to send a message to me, just e-mail me to soto_betawi [at] yahoo [dot] com as usual.

OK, good luck for you who’s going to have final exams, or doing final projects, or doing any school / college assignments! I’ll catch them up as I get back, and please wish me luck for the contest, too 😉 Thank you!

UPDATE!
Gw ga beli nomer di sini, mahal euy… BND / SGD 30. Tapi Insya Allah gw cek e-mail / YM tiap malem. So, kalo perlu gw, cari aja malem” gitu, OK?! ;)

Iklan

Selingkuh

Posted on: Mei 11, 2008

Tumben nih, judul posting gw cuma 1 kata. Kontroversial pula. Lagi pengen posting soal personal life aja, sih. Setelah banyak nge-post soal Imagine Cup, bosen juga ya. Sebenernya sih, pengen cerita soal presidential lecture deaturing Bill Gates di JCC Jumat kmaren. Tapi kayaknya udah banyak media yang nulis, bisa baca di sini juga. Inspiring banget sih, menurut gw. Selain itu, Sabtu kmaren, tim Antarmuka juga tampil dengan sukses pada interview live di Topik Siang di ANTV. Tapi lagi”, gw bosen cerita Imagine Cup, sodara” 😛 So, sesuai dengan judulnya, gw mau cerita soal selingkuh-selingkuhan, berhubung personal life gw baru” ini menyangkut tentang selingkuh.

OK, sebelum diterusin, ada peringatan awal nih. Gw nulis ini dengan tujuan memperingatkan para wanita biar ga terjebak sama para lelaki yang ngajak selingkuh, atau menyelingkuhi kalian. Gw juga bukan mau bangga jadi selingkuhan atau diselingkuhin, melainkan bangga dengan keputusan gw untuk menolak praktek perselingkuhan, hehe. Gw sama skali ga bermaksud menjelek-jelekkan orang di sini. Kalo ada yang ngerasa, ya… siapa suruh selingkuh! Hahaha :mrgreen: Demi perdamaian dunia, nama dan tempat tertentu sengaja disamarkan. Kalo para pembaca masih tau siapa, apa, dan di mana yang dimaksud? Ya, lagi”… siapa suruh selingkuh! :mrgreen: Yang terakhir, gw juga minta maaf sebelumnya kalo gw bakal menggunakan stereotyping dan asumsi yang belum tentu bener. Kalo ternyata ada di antara pembaca yang ga merasa seperti itu, ya maaf… ^^

Jadi, ceritanya gw mau share pengalaman gw dalam hal perselingkuhan, hehehe. Dalam perselingkuhan, kan ada 3 pihak tuh. Kita liat gmana cerita gw dalam menjalani ketiga peran tersebut:

1. Yang berselingkuh
Alhamdulillah, sampe skarang gw blom pernah selingkuh. Hal paling deket dengan selingkuh yang pernah gw lakuin adalah jalan sama cowo lain, saat cowo yang sebelumnya deket sama gw, suka ngilang” dan ga jelas. Tapi, berhubung ga ada status, menurut temen gw sih, itu bukan selingkuh. Karena gw blom (dan ga akan) pernah mau mendapat peran ini, ayo kita liat masalah selingkuh-selingkuhan ini dari sudut pandang lain aja, hehehe.

2. Yang diselingkuhin
Hm, ini pernah terjadi saat gw menjalin hubungan dengan salah seorang mantan gw. Dia selingkuh sama cewe lain, sampe batas yang… ehm, keterlaluan, menurut gw. Alasannya, karena dia bisa dapet perhatian dari cewe itu, yang ga bisa dia dapet dari gw. Dari situ, gw sadar, kalo cowo itu selingkuh karena ga bisa mendapatkan sesuatu dari pacarnya, yang bisa dia dapatkan di selingkuhannya. Waktu hal ini terjadi, gw juga introspeksi diri, dan ternyata mungkin gw ga bisa ngasih perhatian cukup buat dia waktu itu dan terlalu sibuk sama diri gw sendiri. Jadi, gw ga mutusin dia waktu gw tau hal ini, dan mencoba memperbaiki diri. Tapi ya, mungkin karena situasi dan cara pandang yang terlalu banyak beda, dengan situasi yang udah ga enak, akhirnya kita putus juga. Nah, ini udah jadi salah satu contoh gmana selingkuh menghancurkan hubungan. Skarang, mari kita liat selingkuh dari sudut pandang yang terakhir.

3. Yang jadi selingkuhan
Nah, ini yang baru aja terjadi sama gw, jadi ceritanya mungkin paling panjang *curhat mode* Hayo, udah penasaran, ya? 😛 Jadi, awalnya, seorang temen minta gw jadi tour guide selama dia di Bandung. Berhubung gw adalah temen yang baik, gw anterin aja, deh. Kita jalan ke sebuah cafe di deket kampus gw, yang kalo weeknight, sepi” aja. Di situ dia cerita, gmana hubungan dia sama cewenya yang lagi bermasalah. trus gw cerita soal love life gw, gmana gw putus sama mantan gw. Kita juga cerita tentang berbagai hal lainnya. Sepertinya, kita ngomongin apa juga bisa nyambung. Dia juga bersikap sangat menghargai wanita. Dari pertemuan ini, gw mulai tertarik sama dia. Besok”nya, saat dia udah cabut dari Bandung, kita sering chatting, hampir tiap hari. Tapi, kalo gw sms, ga pernah dibales. Begonya, gw blom sadar kalo ini adalah salah satu tanda” selingkuh. Setelah seminggu, dia ngilang, dan gw juga sibuk sama Imagine Cup, jadi chatnya ga se-intens pas dia baru balik dari Bandung. Beberapa kali gw dateng ke Jakarta (mostly buat ngurus Imagine cup, entah cari data atau presentasi-nya) dan ngajak dia ketemu, tapi dia ga pernah mau. Sampe final Imagine Cup pun, dia ga dateng. Alesannya sih kuliah, tapi mungkin banget kan, kalo dia ga mau keliatan akrab sama gw di depan orang lain, apalagi kalo ada temen-temennya.

Baca entri selengkapnya »

Sesuai janji gw di posting ini, akhirnya gw menyempatkan diri buat nulis tentang tim gw di Imagine Cup 2008, – Antarmuka (Arief, Dimas, gw, Erga). Bingung nih mulai dari mana. Dari awal banget aja kali, ya. Tapi panjang nih. Sorry ya, tapi kalo penasaran tetep baca, kan? 😀

Gw lupa waktu itu bulan apa dan kejadiannya gmana, yang jelas di tengah semester 5, kayaknya sih abis Lebaran. Arief ngajakin gw buat ikutan Imagine Cup taun ini. Sebenernya gw emang udah pengen ikutan Imagine Cup, tapi gw ragu apa bakal ikut taun ini, karena Imagine Cup itu bakal banyak dikerjain di semester 6, semester terdahsyat untuk mahasiswa Informatika ITB, hehe. Akhirnya gw mau juga, dan dimulailah pencarian anggota tim yang lain. Gw & Arief sempet nanya” beberapa anak IF, yang ternyata udah punya kelompok Imagine Cup. Kami juga mulai diskusi sama anak” Teknik Lingkungan & Biologi, tentang pemanfaatan software di bidang mereka. Ternyata ide mereka sama buntunya sama kami. Ya udah, akhirnya memutuskan buat nyari anak IF lagi aja, dan dapetlah Dimas. Oya, sesuai kata Dimas pas press conference (Iya, itu Dimas yang ngomong, bukan Arief. Tapi media ini nulisnya Arief yang ngomong, hahah), tim kami ga nanggung-nanggung, dan menargetkan juara dunia. Jadi ya, nyari anggota tim juga kudu orang” yang sama ngimpinya, hehe. Setelah Dimas keajak, kita mulai serius cari ide, plus cari mentor. Dengan beberapa pertimbangan, akhirnya kami milih Pak Dwi (Pak Widy) buat jadi mentor, dan beliau mau, syukurlah.. pas pertama dateng kan kami malu” gitu, huhuh. Nah, tinggal 1 anggota lagi, yang akhirnya diputuskan adalah desainer. Arief kenal Erga dari proyek game Agate. Pas ditanya, Erga mau” aja. Akhirnya lengkaplah tim kami, dan pencarian ide terus dilakukan. Gw cari link ke KLH, beberapa NGO, sampe BMG buat diskusi. Modal nekat aja. Akhirnya sih, cuma bisa ke KLH sama Walhi, ke yang lain gagal, hehehe.

Ceritanya udah bulan Desember, dan kami udah punya banyak ide. Setelah diskusi sama Pak Dwi, Kak Okta, Walhi, dan KLH, akhirnya diputuskan kalo ide sistem pelaporan masalah lingkungan aja yang dipake. Ide mentahnya sih biasa banget, tapi kalo ditambah di sana-sini dengan background yang jelas, bisa jadi cemerlang. So far, it was the most feasible idea that we had. Yah, jadilah kami menggarap ide sambil berniat nyicil bikin proposal selama liburan semester (Desember-Januari), dan tetep miara mimpi biar semangat, seperti yang juga gw tulis di sini (bagian akhir banget).

Baca entri selengkapnya »


LAlapsambEL tweets as @MpokElla

Get LAlapsambEL updates by email.

Iklan