LAlapsambEL and the City

Archive for the ‘Food’ Category

Wohoho, baru kali ini kayaknya gw posting beneran, setelah berbulan-bulan cuma posting yang ga jelas. Sebenernya, gw cuma ga nulis di blog ini aja, tapi gw tetep nulis di tempat lain. Yang tadinya cuma buat tulisan personal atau random thought, lama” banyak tulisan yang jadi lumayan bagus. Sebenernya sih pengen repost di  blog ini, cuma males ah, hehe.

Anyway, skarang gw mau crita soal “popular street food”. Eh, itu istilah gw aja yah, ga tau deh kalo sebenernya sebutan itu ada apa nggak. Nah, yang gw maksud popular street food adalah berbagai macam makanan enak yang dulu cuma bisa didapat di restoran / cafe mahal, dan biasanya menaikkan gengsi orang-orang yang kuat belinya, yang sekarang ada versi murahnya biarpun secara tempat tentu saja beda. Kebanyakan sih, bukan makanan asli Indonesia, jadi mungkin ini yang membuat abang-abang penjual baso tahu, bubur ayam, dan lontong kari ogah pindah karier buat jualan makanan jenis ini. Boro-boro bisa bikin & jualan, mungkin tau aja nggak. Beruntunglah sekarang banyak pengusaha yang mulai ikut-ikutan jualan makanan cafe ini di pinggir jalan. Dan abang-abang itu ga perlu takut kesaing kok, soalnya kalo dibandingin ama jualan mereka sih, makanan kayak gini masih lebih mahal, kalopun harganya sama, ga se-ngenyangin jualan mereka. Tapi buat manjain lidah atau untuk memuaskan kapasitas perut yang masih normal tentu lebih dari cukup.

Makanan yang gw maksud tentu adalah semua makanan favorit gw: kebab, steak, burger (with real patty, not the factory-made one with sausage taste), wafel, dimsum, takoyaki, okonomiyaki, dan yang paling baru: sushi! Gw masih inget jaman SMA, takoyaki, apalagi okonomiyaki, susaaah banget dicari, yang jualan cuma dikit. Gw dapet juga di festival Bon Odori yang cuma setaun sekali kayaknya. Atau dimsum dan sushi yang kayaknya cuma ada di restoran mahal yang belom tentu bisa didatengin 3 bulan sekali kalo ga mau jumlah digit di tabungan berkurang 1. Atau burger, steak, wafel, dan kebab yang biarpun secara harga & availability paling mending, tapi cuma ada di food court mal-mal terkemuka, itu pun blom tentu enak. Baca entri selengkapnya »

Iklan

Bermula dari ide beberapa orang temen” gw yang suka masak, minggu lalu terbentuklah Klub Masak Pacifist – IF ITB 2005, yang diberi nama “Biro Kuliner”. Karena gw cukup suka masak (terbukti dari postingan ini, loh 😀 ), gw ikutan juga, dong. Ngapain aja ni, klub masak? Yang utama sih sharing” resep dan hasilnya :mrgreen: Dasar anak IF, ga puas kalo ga publikasi ke internet. Untuk keperluan itu, kita punya blog loh, yaitu di http://birokuliner.wordpress.com. Keterangan lengkap, baca aja di blog itu. Gw baru posting ke situ loh… *promosi*

Jadi, buat kalian yang suka masak” dan makan” (atau lagi pengen baca/liat tentang makanan aja) , silakan kunjungin, ya!

Tadi sore, gw akhirnya masak (lagi). Kali ini, menu yang gw coba buat adalah pizza. Knapa pizza? Hmm, sebetulnya menu yang mau gw bikin adalah apapun yang pake keju mozzarella, soalnya ni keju masih sisa setelah gw gagal masak breaded cheese beberapa hari yang lalu (>.<) Mana kejunya udah nongkrong di kulkas dari jaman sebelom Lebaran. Udah sempet berkelana ke freezer atau meja makan dalam bungkus plastiknya, karena beberapa orang di rumah gw kesulitan mengenali bentuknya sebagai keju yang ingin diperlakukan sebagaimana mestinya :mrgreen:

Nah, kebeneran pas lagi blanja di supermarket, gw liat pizza dough, jadi beli aja deh. Slain keju, bahan-bahan lainnya apa? Yang penting sih saus yang bertomat, sisanya yang ada di rumah aja. Setelah puas ngacak-ngacak kulkas & freezer, akhirnya terpilihlah bahan-bahan berikut untuk bikin pizza:

Akhirnya gw posting juga, setelah berbagai kesibukan, kemalasan, ketidakadainternetan, dan ‘kebanyakan alasan’ :mrgreen: Iya, abis selama libur gw ceritanya sibuk jalan2, ngurus orientasi AFS, les Prancis (untung lulus ujiannya), dan bikin tugas oprec asisten Lab Gaib (untung keterima) 😉 Anyway, gw bukan mau cerita soal libur or kuliah sekarang, karena cerita liburan udah keburu basi dan gw lagi blom pengen cerita tentang ‘keajaiban’ kuliah2 gw.

Cukup basa-basinya, sekarang posting beneran deh. So, apa yang kalian pikirkan waktu baca title post ini? Mengingat blog ini punya seorang Ella, dan skarang lagi puasa, kalo puasa gini enaknya ngomongin apa ya? Ya, betul! Pastinya yang gw tulis adalah tentang… MAKANAN, horeee! 😛 Jadi, East meets West adalah makanan dengan karakteristik campuran antara gaya belahan dunia timur dan barat. Menurut seorang Ella yang suka makan dan masak, karakteristik makanan barat tuh bahan dasar karbohidratnya kentang/pasta, bumbunya pake saus tomat (red sauce) atau cream (white sauce), ada juga yang pake keju, trus dagingnya banyak yang processed, ga fresh, kayak sosis, smoked beef, kornet, dll. Kalo makanan timur, karbohidratnya biasanya nasi/mie, bumbunya kaya rempah2, dagingnya fresh/sesuai bentuk asli, dan (kalo makanan Indonesia) banyak yang digoreng. Contohnya? Nah, itu yang mau gw bahas banyak disini 🙂

Baca entri selengkapnya »


LAlapsambEL tweets as @MpokElla

Get LAlapsambEL updates by email.

Iklan