LAlapsambEL and the City

Antarmuka Team – Behind the Scene (1st edition)

Posted on: May 4, 2008

Sesuai janji gw di posting ini, akhirnya gw menyempatkan diri buat nulis tentang tim gw di Imagine Cup 2008, – Antarmuka (Arief, Dimas, gw, Erga). Bingung nih mulai dari mana. Dari awal banget aja kali, ya. Tapi panjang nih. Sorry ya, tapi kalo penasaran tetep baca, kan?😀

Gw lupa waktu itu bulan apa dan kejadiannya gmana, yang jelas di tengah semester 5, kayaknya sih abis Lebaran. Arief ngajakin gw buat ikutan Imagine Cup taun ini. Sebenernya gw emang udah pengen ikutan Imagine Cup, tapi gw ragu apa bakal ikut taun ini, karena Imagine Cup itu bakal banyak dikerjain di semester 6, semester terdahsyat untuk mahasiswa Informatika ITB, hehe. Akhirnya gw mau juga, dan dimulailah pencarian anggota tim yang lain. Gw & Arief sempet nanya” beberapa anak IF, yang ternyata udah punya kelompok Imagine Cup. Kami juga mulai diskusi sama anak” Teknik Lingkungan & Biologi, tentang pemanfaatan software di bidang mereka. Ternyata ide mereka sama buntunya sama kami. Ya udah, akhirnya memutuskan buat nyari anak IF lagi aja, dan dapetlah Dimas. Oya, sesuai kata Dimas pas press conference (Iya, itu Dimas yang ngomong, bukan Arief. Tapi media ini nulisnya Arief yang ngomong, hahah), tim kami ga nanggung-nanggung, dan menargetkan juara dunia. Jadi ya, nyari anggota tim juga kudu orang” yang sama ngimpinya, hehe. Setelah Dimas keajak, kita mulai serius cari ide, plus cari mentor. Dengan beberapa pertimbangan, akhirnya kami milih Pak Dwi (Pak Widy) buat jadi mentor, dan beliau mau, syukurlah.. pas pertama dateng kan kami malu” gitu, huhuh. Nah, tinggal 1 anggota lagi, yang akhirnya diputuskan adalah desainer. Arief kenal Erga dari proyek game Agate. Pas ditanya, Erga mau” aja. Akhirnya lengkaplah tim kami, dan pencarian ide terus dilakukan. Gw cari link ke KLH, beberapa NGO, sampe BMG buat diskusi. Modal nekat aja. Akhirnya sih, cuma bisa ke KLH sama Walhi, ke yang lain gagal, hehehe.

Ceritanya udah bulan Desember, dan kami udah punya banyak ide. Setelah diskusi sama Pak Dwi, Kak Okta, Walhi, dan KLH, akhirnya diputuskan kalo ide sistem pelaporan masalah lingkungan aja yang dipake. Ide mentahnya sih biasa banget, tapi kalo ditambah di sana-sini dengan background yang jelas, bisa jadi cemerlang. So far, it was the most feasible idea that we had. Yah, jadilah kami menggarap ide sambil berniat nyicil bikin proposal selama liburan semester (Desember-Januari), dan tetep miara mimpi biar semangat, seperti yang juga gw tulis di sini (bagian akhir banget).

Namanya anak IF, biarpun udah nyicil, versi final proposalnya tetep baru beres pas deadline 29 Februari 2008. Abis, gw kan cabut selama 2 minggu di akhir Januari, gw kira anggota tim yang lain nerusin kerjaan, ternyata nggak, tim kami malah libur dulu, hahaha. Yah, berhubung pengacaunya adalah gw (yang bener” harus pergi), gw nyempetin nanya” host family gw soal sistem pelaporan di sana (911 – kami sempet ngelaporin jalanan rusak, loh), penggunaan voice recognition di call centers, dan feasibility pemakaian sistem Butterfly di negara maju. Setelah gw balik, deadline proposal tinggal 3 minggu, waaa! Langsung bagi-bagi tugas. Erga desain proposal & user interface, gw background masalah & skenario pemakai, Arief sistem, Dimas bisnis. Buru-buru deh, beresin draft, bolak-balik revisi dan cari fakta yang kurang. Akhirnya proposal kekirim. Santai dulu, ah.

Eh, ternyata yang ngirim proposal banyak banget. Banyak saingan, nih. Udah bulan Maret, pula. Harus ngonsep video progress report. Setelah seminggu libur Imagine Cup, mulai ngumpul” lagi. Kali ini, kami mulai bikin softwarenya juga buat ditampilin di video. Trus, nyusun pertanyaan buat wawancara ke masyarakat dan narasumber. Pertanyaan siap, interview dimulai! Buat wawancara narasumber, kami ke Walhi Jawa Barat di Bandung dan KLH pusat di Jakarta. Bela-belain deh, berkali-kali ke KLH di Serpong sama Kebon Nanas. Trus buat wawancara sama masyarakat, kami juga pengen dari macem-macem latar belakang, jadilah kami keliling Bandung, dari Pasar Sederhana, Paris van Java, travel Bandung-Jakarta, sampe ITB expo . Buat skenario pemakaian, kami juga minta temen” buat jadi model. Ada yang pas udah mepet banget pula mintanya, hehe. Makasih banget ya, temen”! Editing tahap akhir adalah saat paling sulit buat tim yang isinya anak-anak semester 6, karena deadline progress report Imagine Cup bareng sama deadline iterasi 1 PPL. Jadi, gw ga ikut ngedit, karena ngerjain PPL. Pas paginya gw dateng, gw cuma “menemukan” sekeping DVD buat gw kirim. Erga kuliah, Dimas teler, Arief entah di mana. Tanpa tau kejelasan isi DVD itu, bermodal kepercayaan sama tim gw, langsung deh DVD progress report itu gw anterin ke kurir buat dikirim ke Jakarta. Satu lagi kerjaan selesai!

Minggu depannya, Arief langsung mengomandokan buat ngeberesin softwarenya, biarpun tim kami blom pasti masuk top 10. Gambling aja, deh. Daripada kurang persiapan buat presentasi *pede berat mode* Sampe suatu pagi di hari Sabtu, gw bangun tidur dan baca sms dari Arief: “Kita ke Paris. Hari ini kumpul jam 11.” Wew, langsung gw buka website Imagine Cup, dan horeee… tim gw masuk top 10! Langsung deh semangat buat ngerjain smuanya. Gw nyiapin speech & materi presentasi, Arief & Dimas coding aplikasi, Erga desain interface aplikasi. Ternyata persiapan tim kami kurang matang buat presentasi ini, karena blom kebayang juga presentasinya kayak apa kali, ya. Jadinya, dengan software yang beresnya mepet banget dan ga punya skenario demo yang matang, gw & Arief yang blom siap dengan konsep keseluruhan sistem kami sendiri, tim kami jadi “cuma” di peringkat 3 untuk masuk top 4. Untung masih masuk, kirain kami udah ditendang gara” presentasi, demo, dan jawaban-jawaban ancur untuk pertanyaan juri, hehe. Wah, dari sini gila”an deh, masih banyak yang harus diberesin!

Jarak dari presentasi top 10 ke top 4 yang cuma 6 hari bikin tim kami makin semangat. Bareng tim Screaming Tree yang juga masuk top 4 (peringkat 1 pula), kami ngendon di MIC tiap hari. Ketemu Pak Dwi bisa sehari dua kali buat latihan presentasi dan matengin konsep software dari feedback juri. Speech, slides, semua dibongkar ulang, karena prekondisi juri juga beda (yang sekarang, juri udah baca proposal). Sampe skenario demo, semua direncanain banget. Gw mau ngomong apa, Arief jalanin program bagian mana, Dimas ganti slide di mana, dan Erga ngarahin cameraman ke mana. Sampe malem terakhir, kami masih latihan setup alat-alat, beresin speech & latihan demo keseluruhan. Masalahnya, pas presentasi top 10, ada kesalahan teknis, dan kami ga mau itu keulang lagi.

Hari yang ditunggu-tunggu akhirnya datang! Tim kami dapet giliran ke-2, berarti kami mesti siap-siap duluan. Selama di backstage, gw lumayan nervous, sampe beberapa kali melakukan kebiasaan buruk gw *Hayo, yang pernah ngerjain tugas bareng gw pasti tau:mrgreen: * Akhirnya, sampailah giliran kelompok gw. Dibandingin sama presentasi top 10, yang kali ini jauh lebih lancar. Biarpun ternyata waktu demo molor, jadi speech gw di akhir-akhir kecepetan dan sempet ga sinkron sama slide yang dioperasikan Dimas. Tapi dengan konsep yang matang, kami berhasil menjawab pertanyaan juri dengan cukup baik (menurut gw loh, ya). Setelah presentasi, tinggal berdoa buat yang terbaik, coz we have tried our best so far.

Menunggu pengumuman itu waktu yang paling menegangkan. Pas makan siang, kayaknya ga ada selera. Di backstage, tim kami & Screaming Tree main” ga jelas buat ngilangin stress. Sempet diwawancara beberapa wartawan juga. Akhirnya, waktu pengumuman datang juga. Gw seneng banget pas peringkat 2, 3, dan 4 udah disebut, di mana tim kami blom, dan penonton bersorak: “Bandung, Bandung!” yang berarti tim kami menang juara 1, waaa! Pas dipanggil, keluarlah tim Antarmuka dengan senyum lebar dan difoto banyaaaak banget (Hahaha, gw ga pernah difoto dengan kamera sebanyak itu, sih). Terus dilanjutin dengan press conference dan interview dengan wartawan. Wow, I’ve never had any press conference nor such many interviews in my life!

Setelah beres, gw ikutan bis ITB, tapi ga ke Bandung, tapi turun di pintu tol Jatibening. Gw mau pulang ke rumah dulu, laporan sama nyokap dan ade gw, hehehe. Seisi bis, termasuk teammates gw, udah pada tidur smua, bahkan sebelom gw turun. Iyalah, accumulated lack of sleep selama berhari-hari, gitu. Anehnya, gw ga bisa tidur sama skali, euforia deh kayaknya. Sampe rumah juga gitu, udah di kasur tapi ga bisa tidur. Ade gw yang besoknya mau UAN, malah gw racunin cerita Imagine Cup, plus gw ajakin beli martabak & roti cane. Abis makan malem itu, baru deh gw bisa tidur dengan tenang di rumah, sebelum besoknya balik lagi ke Bandung.

Udah ah, panjang banget ceritanya. Sebenernya masih banyak, tapi ntar malah ga ada yang mau baca gara-gara kepanjangan, kan sayang, hehe.

P. S. *ga penting bgt* Ih, si Ella malah nulis beginian. Padahal gw harus bikin laporan eksplorasi sistem basis data yang berpuluh-puluh halaman. Berhubung gw lagi ga mood gara” temen gw ngebatalin janji (yang waktunya udah susah” gw atur), jadi mikirin Imagine Cup aja dulu biar semangat ^^; Hahaha, beneran deh, gw keracunan Imagine Cup:mrgreen:

2 Responses to "Antarmuka Team – Behind the Scene (1st edition)"

hohoho semangaaaat!!!!

btw itu pas final setelah dipikir2 urutan ke 2 itu urutan terbaik loh😛 (ternyata jimadnya bekerja😄😄 XD), soalnya kan kita ga kena tekanan dari harus demo di depan menteri en bukan presentasi yg pertama so ada tolak ukur.😀

cukup detail juga menceritakannya😀
tapi maaf ya kawan-kawan seminggu ini saya mau konsen di kuliah dulu hoho ^:)^

ella, ntar itu nya jagan kambuh lagi ya waktu presentasi di france

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: