LAlapsambEL and the City

Kena “Tilang”

Posted on: January 11, 2008

Kmaren pagi, keluarga gw pergi naik mobil Kijang tahun 1990an. Di dalam mobil itu ada 8 orang, dengan susunan tempat duduk berikut: Om dan Tante gw di 2 kursi depan, di kursi tengah ada gw, ade gw, nyokap gw, dan tante gw. Sementara itu, di kursi belakang (yang duduknya berhadap-hadapan itu) ada sepupu gw + om gw. Merasa ada yang salah? Kalo jawaban lo adalah “nggak”, berarti lo masih waras “ya”, silakan tunjukin apa yang salah dan knapa.

Ceritanya, keluarga gw mau pergi ke Lembang, jadi jalannya lewat Setiabudi. Pas di sekitar Karang Setra, tiba-tiba sekelompok polisi minta mobil ini buat minggir. Semua penumpang mobil mikir: “Eh, apa-apaan nih? Perasaan ga ada yang salah, deh”. Ya udah, karena menghormati si polisi, om gw minggirin mobilnya. Pas buka jendela, salah satu polisi bilang: “Wah, sempit amat ya di dalem. Kebanyakan tuh orangnya!” (Yah, gitu deh kira-kira. Hasil terjemahan bebas dari bahasa Sunda yang dipake di percakapan sebenernya). Abis itu, om gw keluar dari mobil dan “ngobrol sebentar” sama polisi itu. Pas balik ke mobil:

Penumpang: Abis brapa, ua?

Ua (Om): Rp125.000

Penumpang: Hah????!!!! #$%&#%#@*!

Gw tau, mobil om gw emang plat B dan lagi berkeliaran di Bandung di suatu pagi di hari libur nasional, tapi gw ga tau, apa sih yang ada di pikiran polisi itu pas nyetop mobil. Ga ada alasan buat ngeluarin surat tilang, gitu! Kebanyakan orang dalam mobil? Nonsense! Sejak kapan di Indonesia ada peraturan “tidak boleh ada 4 orang menempati kursi tengah mobil Kijang”? Seriusan, gw sampe nanya Mbah Google, dan menurut beliau, di Indonesia ga ada peraturan gitu, tuh. Kalopun ada, kapan sosialisasinya? Kalo di salah satu negara lain (baca: Amerika), emang ada peraturan kalo jumlah penumpang mobil ga boleh melebihi jumlah sabuk pengaman yang tersedia, “secara” tiap orang kudu pake sabuk pengaman. Kalo di Indonesia, bukannya cuma penumpang kursi depan ya yang wajib? CMIIW, tapi setau gw, undang-undang no.14 tahun 1992 tentang lalu lintas bilangnya: pengemudi dan penumpang di sebelah pengemudi wajib menggunakan sabuk pengaman (Tuh, gw cari beneran).

Keliatan banget kan, kalo polisi itu cari-cari alasan banget buat dapet “sarapan” dari mobil yang dia stop. Berhubung keluarga gw lagi buru-buru, om gw nurut aja sama maunya polisi itu. Huh, seandainya gw yang nyetir, ga bakal gw kasih duit barang cepe’ tuh. Yah, udah didoain sama orang-orang semobil gw kok, kalo duitnya ga bakal jadi berkah buat polisi itu.

Sampai saat ini, gw masih jadi orang yang optimis kalau suatu saat Indonesia bisa jadi negara yang gak mengenal “kekebalan terhadap hukum”. Tapi kalo ngeliat aparat penegak hukum yang dengan kelakuan begini, gw jadi ragu. Bukannya menjaga masyarakat, kok malah “morotin”? Gw masih yakin, ga semua polisi yang mengeluarkan surat tilang menyetop kendaraan punya motif kayak gini. Nah, sekarang pertanyaannya adalah: Seberapa banyak polisi yang benar-benar melaksanakan tugasnya untuk menegakkan hukum? Dan seberapa banyak orang yang ga berniat “menggoda iman” sang polisi? Gw tunggu jawabannya, ya. TITI DJ! (haTI haTI Di Jalan!)😉

11 Responses to "Kena “Tilang”"

sebel juga yang kayak begini…
kapan bisa bener-bener ada penegakan hukum kalo terus-terusan gini..

sekedar info aja, kata temen kalo kena tilang, minta slip warna biru. dengan slip warna biru, kita bisa bayar tilang lewat bank. jadi dipastikan uang tilangnya masuk ke kas negara (semoga)…

demi indonesia yang lebih baik!

*halah*

ahaha…
di Indonesia…
yang mudah dipersulit….biar org2 mau ngeluarin duit buat ngegampangin..
kadang pengen apatis…tp smakin g peduli, smakin sakit hati kalo ngeliat ada yng ditipu…
huh…sebel

Wah wah, Kijang dibawah taun 2000, di Bandung, tilangnya 125rb?

Brarti gw masih untung yah waktu bawa Stream itu, Stream 2004, di Jakarta, kena 20rb gara” muter di bunderan yang salah (tapi kasusnya sama tuh, kayanya mestinya boleh boleh aja)..

Mungkin mestinya mobil penumpang pake KIR juga, jadi ada batas maksimum penumpang😀

hmmm, trus jadinya ditilang kenapa?
masih penasaran gini,, ga jelas banget soalnya..

mestinya kalo ditilang, tanya dulu kenapa?
kalo emang salah, minta slip biru aja..
tandanya kita ngaku salah n bayar denda di bank BNI..

kalo uda kayak gitu, dendanya ga mahal ko,
paling antara 50-100rb,,
tapi yang lebih penting lagi,
ikut NGEDIDIK polisi, biar ga kayak rampok kelakuannya!

sip, cherrio!

@rani: iya, gw tau soal slip biru, tapi kayaknya om gw ga tau. gw kegencet di bangku tengah waktu itu, huhuhu
@vinta: hoho, iya tuh, lingkaran setan. Ayo, kita benerin di generasi kita!😉
@reza: iya tuh, polisinya kebangetan… tau aja orang buru-buru, sial
@adipersada: emang ga jelas banget. dan kami lagi buru-buru, udah telat ke acara keluarga. kalo gini gmana dong? kan kudu debat dulu tuh, polisi kan ada” aja alesannya.. kalo emang salah baru terima ditilang..

waduh, masa’ gara2 itu kena tilang???

keluarga gw biasa naik mobil kijang, ber10…

itu belum apa2.. waktu lebaran kemaren, ada sodara jauh dateng ke rumah, naik mobil kijang, ber 13.. terus kita jalan2 ke tangkuban perahu, keluargaku naik kijang juga, bersama keluarga sodaraku yang lain lagi, jadi ada 2 kijang yang isinya 13 dan 13… haha

jadi ingat juga, waktu aku kecil pernah ke lampung sama kakek+nenekku, terus dari lampung berkunjung ke metro, naik kijang, ber-21 orang!! (walaupun ada yang kecil2 sih… )

125ribu la??
wow!
cool!!
itu rekor tilang tertinggi yg pernah kudengar!

em, emang slip ada berapa warna sih?

yah, namanya juga pulisi, lagi laper kali dia.. Pulisi bandung suka aneh, kalo lagi apes, katanya kalo motor yang ga ada pentil ban nya bisa dipermasalahkan..

Om gw juga pernah kena tilang gara2 “overweight” gitu, tapi yang ini dia bawa kardus tegel (ubin) 50 biji, yang akhirnya membuat si kijang commando jadi ceper gitu. Ga pake bayar2an di tempat, om gw milih sidang aja. Hehehe..

Serba salah sih,, polisi juga perlu makan.. Dan setahu gw,di negara ini bwt lulusan S1 yg masuk jadi polisi, gajinya cuma dibayar Rp.1,2 juta/bulan. Lalu setiap tilang orang, polisi hanya kebagean Rp.2500 (dua ribu lima ratus rupiah) dari pengadilan untuk setiap kasusnya.

Jadi, gw bener2 salut kalo sampe sekarang masih ada polantas yang masih idealis.

Tapi klo alesan nilangnya dibuat2 kek gini, jelas salah polisinya.

@uchenk : slip ada 2, slip biru ma slip merah. Yang merah klo minta pengadilan, yg biru berarti ngaku salah. Tpi pengalaman temen gw, dia uda maksa2 minta slip biru tetep g dikasiin, dikasiinnya yg merah. >.<

Ga pernah menyetir mobil…
Tp emang polisi(polantas mungkin ya kl di jalan) di kita ampir ga guna banget(sori ya sarkasme).
Emang begitulah mental mereka….
Sekali liat orang lagi buru2 ato ‘weak’ dah deh abis duit…..
Cape deh. Banyak polisi kita ga sigap deh. Ga polisi banget. Cuma ngebanggain bajunya doang. Makanya imej polisi di kita jelek.

Wuih,esmosi gw bacanya la.Parah bgt.emang nh polisi sepengalaman gw ga ada yg bener,dari beberapa kali gw ditilang dan beberapa kali gw ngebayar lngsng di tempat,ga ada sekalipun polisi yg nolak,parah bgt dah,anjrit.Dan perubahan reaksi dan raut muka polisi itu berbeda 180 drajat,jd lbh bersahabat waktu udah ‘dibayar’,anjrit.Kalau tugas polisi itu melindungi masyarakat dan membuat masyarakat merasa aman,ini malah membuat resah.Gw jg pernah ngeliat video polisi lg mukulin para demonstran di propinsi mana gt,anjrit,lngsng kecewa banget gw,ga berprikemanusian,ini polisi atau kriminal. Kalau misalkan alasan gaji kecil,ya knapa mereka memilih profesi ini,apa untuk menggunakan hak2 dan kewenangan polisi secara semena2 untuk kepentingan pribadi?Sori yah,gw ngomong ini bukan mengeneralisasi semua polisi,khususnya polantas dan polisi2 kantoran seperti di tempat2 pengurusan stnk dan sim.huh,tp ga ada gunanya juga gw ngomentarin,ga bs merubah budaya yg sudah terbentuk juga.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: